Skip to content

Therapy Dengan Shalat Tahajud

وَمِنَ ٱلَّيۡلِ فَتَهَجَّدۡ بِهِۦ نَافِلَةٗ لَّكَ عَسَىٰٓ أَن يَبۡعَثَكَ رَبُّكَ مَقَامٗا مَّحۡمُودٗا shalat khusyu٧٩

“Dan pada sebahagian malam hari bersembahyang tahajudlah kamu sebagai suatu ibadah tambahan bagimu; mudah-mudahan Tuhan-mu mengangkat kamu ke tempat yang terpuji.” (QS. Al-Isra’:79)

Dari hasil penelitian yang dilakukan menunjukkan bahwa shalat tahajud yang dilakukan dengan tepat, ikhlas, dan khusyuk pada tiap malam, dengan dosis 13 rekaat dalam waktu 8 minggu, dapat menurunkan kortisol.

Fungsi kortisol dan efek shalat tahajud

  1. Metabolisme karbohidrat dan asam amino dengan meningkatkan konsentrasi gula dalam darah.

Penjelasan: pada orang yang tidak shalat tahajud kadar kortisolnya menjadi tinggi, membuat metabolisme karbohidrat dan asam amino meningkat sehingga konsentrasi gula dalam darah menjadi naik. Sebaliknya pada orang yang melaksanakan shalat tahajud kadar kortosilnya menjadi rendah sehingga mempengaruhi turunnya konsentrasi gula dalam darah. Oleh karena itu shalat tahajud ini sangat bagus bagi penderita penyakit diabetes, karena dapat menstabilkan gula didalam darah.

  1. Memperkuat kerja jantung dan merangsang epinephrine dan engiotensin II.

Penjelasan: pada orang yang tidak shalat tahajud kadar kartisolnya menjadi tinggi, sehingga merangsang peningkatan epinephrine yang mengakibatkan meningkatnya kerja jantung dan konsentrasi pembuluh darah (vasokontrikotor). Sebaliknya pada orang yang melaksanakan shalat tahajud kadar kortisolnya menjadi rendah, dapat menurunkan epinephrine sehingga kerja jantung stabil dan pembuluh darah tidak kontraksi. Oleh karena itu shalat tahajud ini sangat bagus bagi penderita penyakit darah tinggi, jantung dan stroke.

  1. Menghambat ekskresi urine

Penjelasan: pada orang yang tidak shalat tahajud kadar kortisolnya menjadi tinggi, dapat menghambat ekskresi urine sehingga dapat menimbulkan beban ginjal yang berlebihan. Sebaliknya pada orang yang melaksanakan shalat tahajud kadar kortisolnya menjadi rendah tidak menghambat ekskresi urine (stagnasi cairan) sehingga beban ginjal tidak berlebihan. Oleh Karena itu shalat tahajud ini sangat bagus bagi penderita penyakit gagal ginjal.

  1. Menyebabkan perubahan EEG pada otak dan jiwa (euphoria, depresi, mudah tersinggung, emosi yang labil)
Baca Juga  Kurma Sebagai Penangkal Racun dan Sihir

Penjelasan: pada orang yang tidak shalat tahajud kadar kortisolnya menjadi tinggi, dapat menyebabkan perubahan EEG pada otak dan jiwa diantaranya menyebabkan depresi, mudah tersinggung, emosi labil dan euphoria. Sebaliknya pada orang yang melaksanakan shalat tahajud kadar kortisolnya menjadi rendah sehingga EEG stabil dan normal. Oleh karena itu shalat tahajud ini sangat bagus bagi penderita penyakit gangguan jiwa, depresi dan dapat membuat emosi menjadi stabil.

  1. Menghambat pembentukan limfosit

Penjelasan: pada orang yang tidak shalat tahajud kadar kortisolnya menjadi tinggi, sehingga dapat menghambat pembentukan limfosit. Sebaliknya pada orang yang melaksanakan shalat tahajud kadar kortisolnya menjadi rendah sehingga limfosit tidak terhambat. Oleh karena itu shalat tahajud ini sangat baik untuk tubuh Karena dapat membuat daya tahan menjadi bagus.

Posted by:mushalli

Artikel Terkait