Skip to content

Kepolisian Bali Diharapkan MUI Bertindak Profesional Terkait Kasus Penyerangan Masjid

masjid jami Abdurrahman Bin Auf di Jimbaran kabupaten Badung Bali
masjid jami Abdurrahman Bin Auf di Jimbaran kabupaten Badung Bali

BaitulMaqdis.com — Penyerangan Masjid Jami Abdurrahman bin Auf di Jimbaran telah diambil alih dan ditangani Polsek Bualu, Kuta Selatan. Majelis Ulama Indonesia (MUI) Provinsi Bali berharap aparat kepolisian dapat transparan dan profesional menangani kasus pengrusakan masjid yang diklaim polisi murni kasus pencurian tersebut.

“Tentu kita berharap polisi tetap profesional dan transparan atas kasus pengrusakan masjid di Jimbaran yang sudah terjadi beberapa kalinya ini,” kata Taufik, pengurus MUI Bali, Selasa (8/12).

Setelah kejadian penyerangan Masjid Jami Abdurrahman bin Auf di Jimbaran, MUI Bali pun telah meminta MUI Kabupaten Badung untuk segera melakukan investigasi kasus ini. Hal ini menurutnya penting sebagai masukan untuk MUI terkait kasus umat beragama di Bali.

Diakui dia, memang ada kecenderungan beberapa pihak yang terus ingin membuat ketidakakuran hubungan Muslim dan umat beragama lain di Bali. Namun ia yakin Muslim dan umat Hindu di Bali tidak mudah terpancing oleh pihak-pihak yang ingin menciptakan ketidakharmonisan di Bali.

Sebelumnya pada Sabtu (5/12) lalu pukul 03.00 WIB dinihari Masjid Jami Abdurrahman bin Auf milik Yayasan Baitul Umah di Kelurahan Jimbaran, Kuta Selatan Kabupaten Badung dirusak oleh orang tidak dikenal. Kaca di pintu masjid rusak dan kota amal masjid hilang dicuri. Polisi mengatakan pengrusakan masjid ini murni tindakan kriminal pencurian.

[SUMBER: REPUBLIKA.CO.ID]

 

Baca Juga  Heboh Kaos 'Love Yesus' Bertebaran Di Car Free Day Jakarta

Artikel Terkait