Problem Skandal Keuangan Bayangi Vatikan

Suasana Vatikan Roma pada salah satu kegiatan keagamaan

Suasana Vatikan Roma pada salah satu kegiatan keagamaan

BaitulMaqdis.com — Kekacauan, keserakahan dan salah urus keuangan terjadi di kerajaan Paus di Vatikan. Vatikan diguncang oleh berbagai skandal. Berbagai skandal itu adalah salah satu “cat buram” birokrasi di jantung Gereja Katolik.

Lembaga birokrasi itu sedang melawan upaya “reformasi” Paus Franciskus. Di mana sebagian besar pejabat Vatican dengan bebas menggunakan dana gereja menumpuk kekayaan pribadi mereka. Inilah yang membuat Vatikan menjadi penuh dengan skandal. Termasuk banyaknya para Kardinal yang terkena skandal fedofilia (kekerasan sek terhadap anak).

Mulai kisah-kisah Kardinal yang tinggal di apartemen mewah dan penggunaan dana amal, tidak adanya transparansi, dan bagaimana puluhan juta euro dihabiskan di kantor Vatikan. Gianluigi Nuzzi menulis dua buku dan cuplikan dimuat di The Guardian, dan buku itu akan diterbitkan pekan ini telah berusaha mengungkap keuangan gereja yang keruh.

Meskipun laporan keuangan yang didasarkan dokumen rahasia – dan diduga dibocorkan oleh dua orang dalam Vatikan, sejak ditangkap – penulis dua buku, wartawan Itali Gianluigi Nuzzi dan Emiliano Fittipaldi, bersikeras mereka mencoba membantu Paus dalam misinya membersihkan gereja Katolik. Vatikan sejauh ini menolak mengomentari keakuratan tuduhan dan mengatakan buku itu adalah “buah dari pengkhianatan orang dalam atau kepercayaan yang diberikan oleh Paus”.

Keuangan Vatikan

Pada awal kepausannya, Paus Fransiskus, pada 2013, mendapat laporan yang mengejutkan tentang keuangan tentang Vatikan. Sebuah surat laporan yang tidak pernah dilihat sebelumnya oleh auditor Paus yang khawatir tentang pengelolaan aset keuangan yang luas Vatikan, dan menjelaskan, “Kurangnya transparansi dalam pembukuan … [yang] tidak memungkinkan memberikan analisa atau perkiraan yang jelas dari status keuangan yang sebenarnya dari Vatikan”.

Laporan itu menambahkan: “Kami hanya tahu bahwa data diperiksa menunjukkan tren yang benar-benar menurun, dan kami sangat curiga bahwa Vatikan secara keseluruhan memiliki defisit struktural yang serius.”

Baca Juga  Gereja Katholik Kalamiring, Kranggan, Ilegal dan Melanggar Hukum !!

Setelah melalui berbagai penilaian bersama dengan pertemuan para Kardinal, Paus mengeluarkan surat dakwaan, selama 16 menit , dan digambarkan sebagai tindakan tegas telah diungkapkan oleh Paus kepada kelompok para kardinal yang dianggap melakukan berbagai skandal.

Isi penilaian Paus dianggap “pedas, bahkan memalukan”. Paus mengatakan kepada para kardinal yang hadir bahwa ia tidak akan mentolerir pengeluaran keuangan yang tidak benar.

“Seorang pejabat mengatakan kepada saya,” Tapi mereka datang dengan tagihan dan kami harus membayar … ‘. Tidak, kita tidak akan membayar. Jika ada sesuatu yang dilakukan tanpa tender, tanpa izin, itu tidak akan dibayar”, kata Paus, menurut transkrip dalam buku Nuzzi tentang rekaman rapat rahasia itu

Korupsi di birokrasi Vatikan

Salah satu tugas utama dari komisi yang dibuat oleh Franciskus untuk memeriksa biaya dan manajemen keuangan Kuria – birokrasi Vatikan – adalah kantor yang meneliti apakah orang harus dibuat orang-orang kudus (suci). Keputusan Paus itu ibaratanya sebuah “bisnis” yang mahal.

Menurut Nuzzi, ada sekitar 2.500 kasus belum terungkap sebelum “Penyebab Kongregasi Orang Suci”, tetapi kantor hanya diberi beberapa hari menyerahkan dokumen ke Komisi baru Paus. Kantor Tahta Suci datang dengan tangan kosong, mengatakan tidak dalam memiliki dokumen tersebut, meskipun kantor Tahta Suci menghabiskan “puluhan juta euro” atas kegiatannya. Biaya rata-rata dibayar oleh Vatikan untuk meneliti semua dokumen terkiat dengan Tahta Suci adalah € 500.000.

Atas nama Paus, panitia bertindak cepat dan membekukan rekening Tahta Suci – diduga senilai € 40 juta.

Rumah renovasi

Paus Francis mungkin telah berusaha menawarkan sebuah tindakan keras, tanpa embel-embel visi gereja, saat melakukan perjalanan baru-baru ini ke Amerika Serikat, ketika ia naik di Fiat kecil, tapi buku Nuzzi menggambarkan bagaimana para Kardinal terus tinggal di rumah mewah di jantung kota Roma.

Baca Juga  Intoleransi Lima Pembangunan Masjid Bitung Digagalkan Selama Satu Dekade

Di antara mereka yang dikhususkan adalah Kardinal Tarcisio Bertone, yang seperti kebanyakan pejabat tinggi, tinggal di sebuah “tempat tinggal pangeran” dengan biarawati misionaris yang berfungsi sebagai asisten dan pembantu rumah tangga.

Kardinal tidak membayar sewa, hanya kebersihan, dan setelah mereka pensiun dibebankan biaya sewa bulanan sebesar € 7 sampai € 10 per sq meter. Menurut Fittipaldi, penulis Ketamakan, Bertone sekali menggunakan puluhan juta euro dari sebuah yayasan rumah sakit anak Bambino Gesu di Roma, dan menggunakan dana untuk merenovasi apartemennya.

Bertone bersikeras menolak semua cerita yang negatif dalam buku itu, dan tentang uang yang digunakannya. Kardinal juga ada yang tidak suka kesibukan lalu lintas Roma, dan lebih memilih bepergian dengan helikopter. Kardinala itu harus mengeluarkan dana hampir € 24.000 untuk membayar naik helikopter pada 2012.

Tapi yang paling menggelikan – menjadi sebuah anekdot muncul dari buku Nuzzi ini – renovasi rumah singgah – melibatkan dugaan kasus Monsignor Giuseppe Sciacca, seorang pejabat tinggi dalam administrasi negara kota Vatican, yang pada tahun 2012, dan dia sangat ingin memperpanjang tempat tinggalnya.

Ketika Sciacca melihat tetangga tuanya jatuh sakit dan pergi ke rumah sakit, ia diduga merobohkan dinding yang memisahkan dua flat, dan bahkan memiliki beberapa barang-barang imam tua itu pindah ke dalam kotak miliknya.

Ketika imam kembali, ia menyadari sesuatu tentang flatnya telah berubah, tapi tidak membuat keraguan tentang Sciacca. Dia meninggal tak lama setelah itu dan Sciacca diturunkan oleh Paus Franciskus.

Petrus Pence

Di antara tuduhan yang paling eksplosif yang terkandung dalam buku Nuzzi adalah salah satunya terkait Petrus Pence, menyumbngkann amal Katolik bahwa Vatikan menggunakan kebijaksanaan sendiri “untuk kebutuhan yang berbeda dari Gereja Universal dan untuk menghilangkan mereka yang paling membutuhkan”.

Baca Juga  YBM SUKSES SOSIALISASI PEDULI MUALLAF & ANTISIPASI PEMURTADAN DI BEKASI

Menurut Nuzzi, amal adalah “lubang hitam”, dengan kerahasiaan total, sekitar bagaimana uang dibelanjakan dan oleh siapa. Tapi dokumen rahasia yang diperoleh Nuzzi menemukan bahwa sekitar 58% dari uang Petrus Pence ini dikhususkan untuk “pemeliharaan Kuria”.

Mengutip sumber-sumber rahasia, Nuzzi menuduh bahwa pada tahun 2012 sebuah “line-by-line” analisis menemukan bahwa bahkan lebih – sekitar 67% dana gereja – dihabiskan untuk birokrasi Vatikan. “Untuk setiap euro yang diberikan kepada Bapa Suci, hampir 20 sen berakhir dalam proyek-proyek yang sebenarnya untuk membantu orang miskin,” tulis Nuzzi.

Apa artinya ini bagi Paus Francis?

Berbeda dengan sebelumnya “Vatileaks” skandal yang diyakini telah menyebabkan pensiun dari Paus Benediktus, tuduhan terhadap Vatikan sekarang tidak mungkin parah, dan melemahkan Paus Francis.

Yang pasti, Paus asal Argentina dipandang telah hberjuang di berbagai bidang bagi perbaikan Vatikan – baik pada isu-isu ideologis dan dalam usahanya untuk mereformasi apa yang sering muncul menjadi birokrasi berjalan dengan baik. Tapi, sebagai Austen Ivereigh, yang telah menulis biografi catatan Francis, skandal saat ini tampaknya hanya memubat Paus usahanya menjadi sia-sia..

“Ini menunjukkan betapa pentingnya reformasi. Skandal ini warisan budaya dalam Vatikan, yang sangat tertutup, dan para birokrat yang berusaha melindungi kekuasaan mereka dan menolak upaya membuat mereka bertanggung jawab, “kata Ivereigh.

Nuzzi menggambarkan apa yang terjadi di dalam Vatikan sebagai “pertempuran sejati antara baik dan jahat”.

“Paus yang berada dalam barisan yang ingin melakukan perubahan di Vatikan, sementara di sisi lain adalah musuh-musuhnya, para pembela status quo, yang merugikan setiap semua perubahan,” tulisnya.

Sebuah institusi kuno alias sudah out of date, tetap berada dalam misteri, benar-benar tentang skandal-skandal. Termasuk hancurnya gereja Katolik, akibat skandal fedofilia yang menggerus iman para Tahta Suci. Begitulah agama bathil, hanya melahirkan kebangkrutan.

[SUMBER: voa-islam.id]

 

Mari Raih Pahala dan Kebaikan !

Dengan membagikan tautan ini ke Jejaring Sosial yang Anda miliki