Fakta Ilmiah, Wanita Diciptakan Dari Tulang Rusuk?

Gambar Ilustrasi

Gambar Ilustrasi

BaitulMaqdis.com – Kita sering mendengar cerita bahwa Hawa diciptakan dari tulang rusuk Adam. Sehingga sering ada ungkapan yang mengatakan wanita tercipta dari tulang rusuk, agar dekat dengan hati dan sering didampingi, diingatkan dan diperhatikan. Begitu juga, hampir semua kitab-kitab tafsir menyebutkan kisah penciptaan Hawa dan menjadi dasar ulama tafsir ketika menjelaskan maksud ayat pertama Qs. al-Nisa’. (Silakan lihat Tafsir at-Tabari, Tafsir al-Baidhawi, al-Kahzin dan lain-lain)

Allah berfirman :
“Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhan-mu yang telah menciptakan kamu dari diri yang satu, dan daripadanya Allah menciptakan istrinya; dan daripada keduanya Allah memperkembang biakkan laki-laki dan perempuan yang banyak. Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturahmi. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu.” ( Qs. An-Nisa : 1 )

Namun faktanya, tidak ada satupun ayat al-Quran dan Hadits Rasulullah s.a.w. yang dengan jelas dan tegas menyebutkan penciptaan Hawa. Al-Quran tidak menyebutkan Hawa dicipta dari Adam tetapi manusia itu dicipta dari jiwa yang satu. Apa yang disebutkan di dalam al-Quran ialah manusia itu diciptakan dari jenis yang sama dengannya juga. Yaitu sama-sama manusia. Yang terjadi perbedaan penafsiran oleh para ulama adalah dalam mengartikan kata ‘Min’ yang artinya ‘dari’. Insyallah akan dijelaskan diakhir tulisan ini.

Abu A`la al-Mawdudi menulis komentar bagi ayat pertama Qs. al-Nisa’ ini:
“Umumnya para pentafsir al-Quran menyebutkan Hawa diciptakan dari tulang rusuk Adam dan Bible juga menyebutkan perkara yang sama. Kitab Talmud juga menambahkan bahwa Hawa diciptakan dari tulung rusuk Adam yang ketiga belas. Tetapi al-Quran tidak menyentuh langsung perkara ini dan hadits-hadits yang dipetik untuk menguatkan pandangan ini mempunyai makna yang berbeda dari yang biasa difahami. Oleh karena itu, sikap terbaik ialah membiarkan perkara yang tidak dijelaskan secara tegas dan memahami separti yang terdapat dalam al-Quran dan tanpa mengira-ngira maksudnya tanpa bukti yang jelas.” ( The Meaning of The Quran, jil. 2 hal. 94)

Masih menurut beliau : “Bahwa haditst-haditst Nabi tidak ada yang secara tegas mengatakan bahwa wanita diciptakan dari tulung rusuk”. Sikap kita tidak perlu merasa terbebani dengan perkara yang tidak Allah dan Rasul-Nya jelaskan secara detail. Separti contoh, saat Allah menyebutkan kisah tentang Kapal Nabi Nuh, kita tidak diperintahkan untuk mengukur berapa lebar, luas dan panjang kapal itu. Berapakah kapasitas muatannya. Dari bahan kayu apa kapal itu dibuat. Ini bukan tujuan diturunkannya Al-Qur’an. Artinya, bahwa Al-Qur’an bukanlah buku sejarah atau sains. Tapi lebih dari itu, Al-Qur’an adalah kitab panduan hidup manusia agar selamat di Dunia dan Akherat.

Bagaimana Memahami Hadits dan Ayat Tentang penciptaan Perempuan dari Tulang Rusuk.

Memahami konteks hadits atau ayat dengan keliru seperti :

1. Berpegang Dengan Riwayat Israiliyyat

Di dalam kitab Sifr al-Takwin disebutkan bahwa: “Hawa diciptakan dari tulang rusuk kiri Nabi Adam ketika baginda sedang tidur. (Tafsir al-Manar, jil. 4, hal. 268.)

Baca Juga  Mukjizat Al-Qur'an : Fenomena Bintang Jatuh Terbukti Benar Oleh NASA

Disebabkan ada riwayat dalam kitab-kitab yang dahulu, para ahli tafsir terus menganggap itu sebagai penguat atau pentafsiran kepada al-Quran. Bagaimana mungkin ayat al-Quran ditafsirkan dengan riwayat Israiliyyat padahal penurunan kitab-kitab nabi terdahulu muncul sebelum Al-Qur’an diturunkan. Harusnya, kitab yang turun kemudianlah yang menjelaskan kitab-kitab yang terdahulu.

Hadits berkenaan perkara ini mempunyai beberapa versi. Antaranya ialah;
1. Perempuan itu diciptakan dari tulang rusuk
2. Perempuan separti tulang rusuk.
3. Perempuan adalah tulang rusuk.

2. Mengkhususkan Keumuman Hadits Tanpa dalil Yang Jelas

Antara kekhilafan dan kekeliruan ialah mengkhususkan lafaz hadits yang menyebut perempuan kepada Hawa. Hadits-hadits yang diriwayatkan dari Rasulullah s.a.w. semuanya dengan jelas menyatakan perempuan dalam bentuk tunggal atau jamak dan tidak ada yang menyebutkan Hawa secara khusus. Lebih jelasnya, para ahli tafsir menyangka wanita dalam hadits tersebut adalah Hawa tanpa berdasarkan kepada nas yang lain yang menentukan makna yang dikehendaki oleh Rasulullah s.a.w. itu.

3. Kesalahan Memahami Kata ‘Min’ من Dalam Bahasa Arab.

Walaupun perkataan min itu memberi arti “dari”, dan “sebagian”, kata min juga mempunyai makna lain separti “untuk menyatakan sebab” dan “menyatakan jenis sesuatu perkara”. Oleh itu, pemakaian huruf ini dalam bahasa Arab adalah luas dan tidak semestinya terikat dengan satu makna saja. (lihat, Ibnu Hisyam, Mughni al-Labib, jil. 1, hal. 319)

Abu Muslim al-Asfahani mengatakan, maksud menciptakan darinya pasangannya ialah menciptakannya dari jenisnya. (lihat Hasyiah Zadah `Ala al-Baidhawi) Ini separti ayat-ayat al-Quran berikut:

وَمِنْ آَيَاتِهِ أَنْ خَلَقَ لَكُمْ مِنْ أَنْفُسِكُمْ أَزْوَاجًا لِتَسْكُنُوا إِلَيْهَا وَجَعَلَ بَيْنَكُمْ مَوَدَّةً وَرَحْمَةً إِنَّ فِي ذَلِكَ لَآَيَاتٍ لِقَوْمٍ يَتَفَكَّرُونَ

“Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaannya dan rahmatNya, bahwa Dia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), istri-istri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya dan dijadikanNya di antara kamu (suami istri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir. (Qs. Ar-Rum: 21)

فَاطِرُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ جَعَلَ لَكُمْ مِنْ أَنْفُسِكُمْ أَزْوَاجًا وَمِنَ الْأَنْعَامِ أَزْوَاجًا يَذْرَؤُكُمْ فِيهِ لَيْسَ كَمِثْلِهِ شَيْءٌ وَهُوَ السَّمِيعُ الْبَصِيرُ

“Dialah yang menciptakan langit dan bumi; Dia menjadikan bagi kamu pasangan-pasangan dari jenis kamu sendiri dan menjadikan dari jenis binatang-binatang ternak pasangan-pasangan (bagi bintang-binatang itu); dengan jalan yang demikian dikembangkanNya (zuriat keturunan) kamu semua. Tiada sesuatupun yang sebanding dengan (ZatNya, sifat-sifatNya dan pentadbiranNya) dan Dialah Yang Maha Mendengar, lagi Maha Melihat. (Qs. Asy-Syura: 11)

وَاللَّهُ جَعَلَ لَكُمْ مِنْ أَنْفُسِكُمْ أَزْوَاجًا وَجَعَلَ لَكُمْ مِنْ أَزْوَاجِكُمْ بَنِينَ وَحَفَدَةً وَرَزَقَكُمْ مِنَ الطَّيِّبَاتِ

“Dan Allah telah menjadikan bagi kamu pasangan-pasangan dari jenis kamu sendiri dan menjadikan bagi kamu dari pasangan-pasangan kamu anak-anak dan cucu dan memberikan rezki kepada kamu dari benda-benda yang baik. (Qs. al-Nahl: 72)

Ayat-ayat ini tidak boleh difahami sebagai istri-istri kita itu diciptakan dari diri atau jasad kita tetapi mestilah difahami sebagai “mereka itu dari jenis yang sama dengan kita”.

Baca Juga  Bukti Bahwa Muhammad Adalah Seorang Utusan Allah

لَقَدْ جَاءَكُمْ رَسُولٌ مِنْ أَنْفُسِكُمْ عَزِيزٌ عَلَيْهِ مَا عَنِتُّمْ حَرِيصٌ عَلَيْكُمْ بِالْمُؤْمِنِينَ رَءُوفٌ رَحِيمٌ

Sesungguhnya telah datang kepada kamu seorang rasul dari jenis kamu, yang amat berat baginya kesusahan kamu, sangat berharap akan keimanan kamu dan sangat kasih serta menyayangi kepada orang-orang yang beriman. (Qs. al-Taubah:128)

لَقَدْ مَنَّ اللَّهُ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ إِذْ بَعَثَ فِيهِمْ رَسُولًا مِنْ أَنْفُسِهِمْ يَتْلُو عَلَيْهِمْ آَيَاتِهِ وَيُزَكِّيهِمْ وَيُعَلِّمُهُمُ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَإِنْ كَانُوا مِنْ قَبْلُ لَفِي ضَلَالٍ مُبِينٍ

“Sesungguhnya Allah s.w.t. telah memberikan kurniaan yang besar kepada orang-orang yang beriman ketika Dia mengutuskan seorang rasul kepada mereka dari kalangan mereka sendiri, yang membacakan ayat-ayat-Nya kepada mereka, menyucikan mereka dan mengajarkan Kitab dan Hikmah. Sesungguhnya mereka sebelum itu berada di dalam kesesatan yang nyata.” (Qs. Ali Imran: 164.)

Kedua ayat ini dengan jelas menyebutkan Rasulullah s.a.w. yang diutus kepada kita adalah dari kalangan manusia yang sama separti kita bukan dari kalangan makhluk yang lain separti malaikat. Atau ada yang memaknai dari kalangan quraisy.

Dengan itu, hadits ini ditafsirkan sebagai sifat dan perasaan perempuan itu dari jenis yang mudah bengkok.

عن أبي هريرة عن النبي صلى الله عليه وسلم قال: (من كان يؤمن بالله واليوم الآخر فلا يؤذي جاره واستوصوا بالنساء خيرا، فإنهن خلقن من ضلع، وإن أعوج شيء في الضلع أعلاه، فإن ذهبت تقيمه كسرته، وأن تركته لم يزل أعوج، فاستوصوا بالنساء خيرا

“… Saling berwasiatlah kalian untuk berbuat baik kepada wanita. Pasalnya, mereka tercipta dari tulang rusuk. Yang paling bengkok dari tulang rusuk itu adalah yang paling atas. Jika berusaha meluruskannya, engkau akan membuatnya patah. Dan jika dibiarkan, ia akan terus bengkok. Karena itu, saling berwasiatlah kalian untuk berbuat baik kepada wanita.” (HR. Bukhori no: 4890)

عن أبي هريرة: أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال: المرأة كالضلع، إن أقمتها كسرتها.

Perempuan itu seperti tulang rusuk. Jika kamu ingin meluruskannya, sama halnya kamu akan mematahkannya. (HR. Bukhori: 4889).

Hadits ini telah dikemukakan oleh Imam Bukhori di dalam kitab An-Nikah bab berlembut dengan wanita. Tujuan Imam Bukhori mengemukakan hadits ini ialah untuk menyatakan sifat alami wanita bukannya proses penciptaan mereka. Apakah tubuh atau jasad wanita akan mudah patah apabila dikasari oleh orang lain? Tentu sekali tidak.

Dan dalam riwayat Imam Muslim dan isi yang sama :

عن أبي هريرة. قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: إن المرأة كالضلع. إذا ذهبت تقيمها كسرتها.

Sesungguhnya perempuan itu separti tulang rusuk. Jika kamu ingin memperbetulkannya kamu akan mematahkannya. (HR. Muslim no: 1468.)

Baca Juga  Allahu Akbar, Larangan Pacaran Dalam Islam Sesuai Penelitian Ilmiah Barat

Hadits ini lebih jelas lagi menyatakan sifat perempuan itu separti tulang rusuk bukan diciptakan dari tulang rusuk. Penggunakan huruf kaf “ك” ini adalah untuk menyerupakan antara perempuan dan tulang rusuk.

Kecenderungan Imam Bukhori ketika membuat Tarjamatul Bab di dalam Sahihnya, yaitu:

باب: المداراة مع النساء، وقول النبي صلى الله عليه وسلم: (إنما المرأة كالضلع(

Bab berlembut dengan wanita dan Sabda Nabi s.a.w.: Sebenarnya perempuan itu separti tulang rusuk.

Dengan membuat judul itu, sepertinya Imam Bukhori tidaklah berpendapat bahwa Hawa itu dijadikan dari tulang rusuk kiri Nabi Adam.

Begitu juga di dalam al-Adab al-Mufrad, Imam Bukhori mengemukakan riwayat:

إن المرأة ضلع , وإنك إن تريد أن تقيمها تكسرها

“Sesungguhnya perempuan itu tulang rusuk. Jika kamu mahu untuk meluruskannya maka kamu akan mematahkannya”. (al-Adab al-Mufrad, no: 747)

Apakah hadits ini menyatakan hakikat perempuan itu sebenarnya tulang rusuk? Tentu tidak. Hadits ini merupakan satu bentuk tasybih atau perumpamaan yang terkandung nilai balaghah atau retorik yang tinggi.

Dalil Yang Menguatkan Pendapat Ini

Berikut kalimat ‘min’ dalam hadits yang tidak dimaknai dengan ‘terbuat dari’ atau ‘sebagian dari’ :

عن أبي قلابة، عن أنس رضي الله عنه: أن النبي صلى الله عليه وسلم كان في سفر، وكان غلام يحدو بهن يقال له أنجشة، فقال النبي صلى الله عليه وسلم: (رويدك يا أنجشة سوقك بالقوارير). قال أبو قلابة: يعني النساء

Dari Abu Qilabah dari Anas bin Malik bahwa Rasulullah s.a.w. berada dalam satu perjalanan. Ada seorang budak yang dikenal dengan Anjisyah (penuntun unta yang ditunggangi oleh wanita). Lalu Rasulullah s.a.w. bersabda: Wahai Anjisyah! Pelankanlah kerana yang kamu tarik itu ialah botol-botol kaca. Perawi, Abu Qilabah, berkata: Maksudnya ialah wanita-wanita. (HR. Bukhori no: 5857.)

Rasulullah s.a.w. menggambarkan wanita sebagai golongan yang berkarakter lembut dan cukup sensitif. Baginda menyebutkan wanita separti botol-botol kaca yang mudah pecah jika tidak dijaga dan diberi perhatian.

Kesimpulan

Hadits ini perlu difahami secara balaghah yaitu berdasarkan retorika bahasa Arab. Rasulullah s.a.w. menyampaikan pesanan ini dalam bentuk tasybih (perumpamaan) supaya maksud pesanan difahami lebih mendalam. Rasulullah s.a.w. membuat perumpamaan wanita separti tulang rusuk bukan bermaksud untuk merendahkan kedudukan mereka tetapi sebagai peringatan kepada kaum lelaki supaya memberi perhatian kepada mereka, melayani mereka dengan baik, mendidik dan menjaga hati mereka. Sama separti lelaki, wanita sama-sama berperan untuk menegakkan agama dan membangun kehidupan yang lebih baik.

Dengan pemahaman yang benar tentang hadits-hadits ini maka tertolaklah anggapan bahwa wanita tercipta dari tulang rusuk!

Walaupun demikian, tidak baik pula, jika kita menyalahkan pendapat para ulama seperti Imam Nawawi, Tokoh Ahli Tafsir Imam Qotadah, dan lainnya yang berpendapat bahwa Hawa itu diciptakan dari tulang rusuk Adam. Wallahu A’lam. Allahuma Arinal Haqqo Haqqo Warzuqnat Tibaa’ah… dst. (Alquin/BaitulMaqdis.com)

Mari Raih Pahala dan Kebaikan !

Dengan membagikan tautan ini ke Jejaring Sosial yang Anda miliki